Kartu poin pembiasaan disiplin

Aan dan Aina seperti biasanya anak-anak, suka banget berantem. Ada aja alasan buat rame. Kadang si abang gangguin adeknya, kadang sebaliknya. Waktu itu keceplos, “kalo ngga berantem, nanti dikasih poin”. Mereka jadi akur seketika. Dari kasus itu kami akhirnya memutuskan untuk memberikan poin pada setiap hal yang selama ini mereka sulit kerjakan.

Poin untuk Aan dan Aina tentunya beda. Untuk abang, misalnya bangun pagi tanpa merengut dapet poin 1, beresin mainan 2 poin, shalat 1 poin dsb. Untuk Aina, kalo ngasih tau mau pipis dapet poin 2, ngga pegang nenen ibunya 1 poin dsb. Masing-masing kami buatkan buku rapornya. Setiap item punya warna yang beda.

Hari-hari ini abang semangat betul mengisi buku poin-nya. Shalat ngga pernah ketinggalan. Beresin mainan jadi kebiasaan. Bangun tidur pun jadi ngga masalah lagi. Luar biasa juga. Maklum buat abang, 20 poin sama dengan kebab kesukaannya. Kalo 100 poin bisa ditukar dengan pizza hut personal.

Tapi pagi ini (belum seminggu persis) abang sudah ngga peduli dengan poinnya. Entah kenapa, malas atau bukan, yang jelas bukunya dah dicuekin. Tapi hebatnya bangun pagi tetap semangat, ngga pake merengut. Bangun pagi langsung ke kamar mandi, wudhu dan shalat. Alhamdulillah, semoga terus begitu walau tanpa poin lagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: